Jumat, 12 April 2013

Asal Usul Pulau Flores

pulau flores

       Nama Flores mulanya berasal dari bahasa portugis “Cabo de Flores” yang berarti “Tanjung Bunga”. Nama ini semula diberikan oleh S.M.Cabot untuk menyebut wilayah paling timur dari pulau Flores. Nama ini kemudian dipakai secara resmi sejak tahun 1636 oleh Gubernur Jendral Hindia Belanda Hendrik Brouwer. Nama Flores yang sudah lama hidup hampir empat abad ini sesungguhnya tidak mencerminkan kakayaan yang dikandung oleh pulau ini. Karena itu, lewat studi yang mendalam Orinbao tahun 1969 mengungkapkan bahwa nama asli pulau Flores adalah Nusa Nipa yang artinya Pulau Ular.

     Dari sudut Antropologis, istilah ini lebih bermanfaat karena mengandung berbagai makna filosofis, kultural dan ritual masyarakat Flores. Sejarah kependudukan masyarakat Flores menunjukkan bahwa pulau ini dihuni oleh berbagai kelompok etnik yang hidup dalam komunitas-komunitas yang hampir eksklusif sifatnya. Masing-masing etnis menempati nilai tertantu lengkap dengan pranata sosial budaya dan ideologi yang mengikat anggota masyarakatnya secara utuh (Barlow,1989;Taum,1997b)

     Heterogenitas penduduk Flores terlihat dalam sejarah asal-usul, suku, bahasa, filsafat dan pandangan dunia. Suku bangsa Flores dianggap sebagai percampuran etnis antara Melayu, Melenisia, dan Portugis. Dikarenakan lokasi berdekatan dengan Timor, yang pernah menjadi koloni portugis maka interaksi dengan kebudayaan portugis pernah terjadi dalam kebudayaan Flores, baik melalui Genetik, Agama, dan Budaya.


Maaf jika ada kesalahan dalam postingan ini. Terima Kasih.
GBU

4 komentar:

  1. aku kuturunan korrebima, almarhum ayahanda ku berasal dari kota bele,waiwerang...sungguh sedikit pengetahuan ku tentang asal usul keluarga ayahndaku...

    BalasHapus
  2. aku dari keturunan korrebima, asal usul almarhum bapak dari Kota Bele, Waiwerang.sungguh sedikit pengetahuan ku tentang salasilah keluarga bapak.Almarhum bapak merantau ke Sabah, Malaysia,sehingga saat tuanya dia pulang ke lewotana dan meninggal di sana..sehingga kini aku masih tidak pernah menjejak kaki ke Lewotana almarhum bapak.Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya..aminn

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

God Blessing .... !!! Tiada kesan tanpa meninggalkan Jejak ...!!!

KOmentar FACEBOOK